Cara Kerja Cryptocurrency: Lengkap dan Mudah di Pahami

Cara Kerja Cryptocurrency –  Cryptocurrency, dan lebih khusus lagi Bitcoin, telah menjadi salah satu kasus penggunaan pertama untuk teknologi blockchain. Itu sebabnya kebanyakan orang mungkin telah mendengar tentang Bitcoin lebih dari mereka miliki tentang teknologi blockchain yang mendasarinya.

Pada artikel kali ini tuturilmu membahas lebih detail tentang cara kerja cryptocurrency, bagaimana cryptocurrency menggunakan teknologi blockchain, bagaimana mereka beroperasi, dan bagaimana mereka dihasilkan, serta beberapa istilah geek crypto yang dapat membuat teman kencan Kamu terkesan.

Cara Kerja Cryptocurrency

Bagaimana Cryptocurrency Bekerja ?

Cryptocurrency juga dikenal sebagai koin digital, tetapi sangat berbeda dengan koin di celengan Kamu. Untuk satu hal, mereka tidak terikat pada bank sentral, negara, atau badan pengatur. Sebagai contoh, anggap saja kamu ingin membeli buku cara belajar investasi Bitcoin dari toko buku lokal. Dengan menggunakan kartu ATM biasa, maka inilah yang akan terjadi:

  1. Kamu memberikan rincian kartu Kamu ke kasir atau sistem point-of-saletoko.
  2. Toko menjalankan info, pada dasarnya menanyakan bank Kamu apakah Kamu memiliki cukup uang di rekening bank Kamu untuk membeli buku tersebut.
  3. Bank memeriksa catatannya untuk mengonfirmasi apakah Kamu melakukannya.
  4. Jika memang sudah cukup, pihak bank memberikan acungan jempol kepada toko buku tersebut.
  5. Bank kemudian memperbarui catatannya untuk menunjukkan pergerakan uang dari rekening Kamu ke rekening toko buku.
  6. Bank mendapat sedikit potongan karena kesulitan menjadi perantara.

Sekarang jika kamu ingin menghapus bank dari seluruh proses ini, siapa lagi yang akan kamu percayai untuk menyimpan semua catatan ini tanpa mengubahnya atau menipu dengan cara apa pun? Sahabatmu? Pacar kamu?. Faktanya, kamu mungkin tidak mempercayai satu orang pun. Tapi bagaimana dengan mempercayai semua orang di jaringan?

Seperti yang sudah saya jelaskan pada artikel sebelumnya, teknologi blockchain bekerja untuk menghilangkan perantara. Ketika diterapkan pada cryptocurrency, blockchain menghilangkan catatan pusat transaksi. Sebagai gantinya, kamu mendistribusikan banyak salinan buku besar transaksi kamu ke seluruh dunia. Setiap pemilik dari setiap salinan mencatat transaksi pembelian buku kamu.

Inilah yang terjadi jika kamu ingin membeli buku yang tadinya menggunakan cryptocurrency:

  1. Kamu memberikan detail kripto Kamu ke kasir.
  2. Toko meminta semua orang di jaringan untuk melihat apakah Kamu memiliki cukup koin untuk membeli buku.
  3. Semua pemegang rekor di jaringan memeriksa catatan mereka untuk melihat apakah Kamu melakukannya. (Pemegang rekor ini disebut juga dengan node)
  4. Jika memang sudah cukup, setiap simpul memberikan acungan jempol kepada kasir.
  5. Semua node memperbarui catatan mereka untuk menunjukkan transfer.
  6. Secara acak, sebuah node mendapat hadiah untuk pekerjaan itu.

Itu berarti tidak ada organisasi yang melacak di mana koin kamu berada atau menyelidiki penipuan. Faktanya, cryptocurrency seperti Bitcoin tidak akan ada tanpa seluruh jaringan pemegang buku (node) dan hal kecil yang dikenal sebagai kriptografi. Untuk lebih dapat dipahami, tuturilmu akan menjelaskan itu dan beberapa istilah penting lainnya yang terkait dengan cara kerja cryptocurrency.

1. Kriptografi

Ssst. Diam diam… Jangan beritahu siapa pun. Itulah crypto dalam kriptografi dan cryptocurrency. Itu berarti “rahasia”. Di dunia cryptocurrency, ini terutama mengacu pada “anonim”.

Secara historis, kriptografi adalah seni kuno untuk mengirim pesan tersembunyi. (Istilah ini berasal dari kata Yunani krypto logos, yang berarti tulisan rahasia.) Pengirim mengenkripsi pesan dengan menggunakan semacam kunci. Penerima kemudian harus mendekripsi itu.

Misalnya, para sarjana abad ke-19 mendekripsi hieroglif Mesir kuno ketika tentara Napoleon menemukan Batu Rosetta pada tahun 1799 di dekat Rosetta, Mesir. Di era jaringan informasi abad ke-21, pengirim dapat mengenkripsi pesan secara digital, dan penerima dapat menggunakan layanan kriptografi dan algoritme untuk mendekripsinya.

Apa hubungannya Napoleon dengan cryptocurrency? Cryptocurrency menggunakan kriptografi untuk menjaga keamanan dan anonimitas. Begitulah cara koin digital, meskipun tidak dimonetisasi oleh otoritas pusat atau badan pengatur mana pun, tetapi dapat membantu keamanan dan perlindungan dari pengeluaran kamu, yang merupakan risiko uang digital kamu digunakan lebih dari sekali.

Kriptografi menggunakan tiga metode enkripsi utama, yaitu:

Hashing

Fungsi hash pertama-tama mengambil data input kamu (yang dapat berukuran berapa pun). Fungsi kemudian melakukan operasi pada data asli dan mengembalikan output yang mewakili data asli tetapi memiliki ukuran tetap (dan umumnya lebih kecil).

Dalam cryptocurrency seperti Bitcoin, ini digunakan untuk menebak kombinasi kunci sebuah blok. Hashing memelihara struktur data blockchain, mengkodekan alamat akun orang, dan membuat penambangan blok memungkinkan.

Kriptografi enkripsi simetris

Enkripsi simetris adalah metode paling sederhana yang digunakan dalam kriptografi. Ini hanya melibatkan satu kunci rahasia untuk pengirim dan penerima. Kerugian utama dari enkripsi simetris adalah bahwa semua pihak yang terlibat harus menukar kunci yang digunakan untuk mengenkripsi data sebelum mereka dapat mendekripsinya.

Kriptografi enkripsi asimetris

Enkripsi asimetris menggunakan dua kunci: kunci publik dan kunci pribadi. Kamu dapat mengenkripsi pesan dengan menggunakan kunci publik penerima, tetapi penerima hanya dapat mendekripsi dengan kunci pribadinya.

2. Node

Node adalah perangkat elektronik yang melakukan pekerjaan pembukuan di jaringan blockchain, membuat seluruh hal yang terdesentralisasi menjadi mungkin. Perangkat tersebut bisa berupa komputer, ponsel, atau bahkan printer, selama terhubung ke Internet dan memiliki akses ke jaringan blockchain.

3. Mining

Karena pemilik node dengan sukarela menyumbangkan sumber daya komputasi mereka untuk menyimpan dan memvalidasi transaksi, maka mereka memiliki kesempatan untuk mengumpulkan biaya transaksi dan mendapatkan hadiah dalam mata uang kripto yang mendasari untuk melakukannya. Proses ini dikenal sebagai penambangan, dan pemilik yang melakukannya adalah penambang.

Perlu untuk diingat ya sahabat tutur: Tidak semua cryptocurrency dapat ditambang. Bitcoin dan beberapa yang terkenal lainnya bisa. Beberapa lainnya, seperti Ripple (XRP), menghindari penambangan sama sekali karena mereka menginginkan platform yang tidak mengkonsumsi listrik dalam jumlah besar dalam proses penambangan; penggunaan daya adalah salah satu masalah dengan rantai blok.

Cara Kerja Mining Cryptocurreny

Penambang Cryptocurrency memecahkan teka-teki kriptografi (melalui perangkat lunak) untuk menambahkan transaksi ke buku besar (blockchain) dengan harapan mendapatkan koin sebagai hadiah. Ini disebut penambangan karena fakta bahwa proses ini membantu mengekstraksi cryptocurrency baru dari sistem.

Siapa pun, termasuk kamu, dapat bergabung dengan grup ini. Komputer kamu perlu untuk “menebak” angka acak yang memecahkan persamaan yang dihasilkan oleh sistem blockchain. Yang dimana, komputer kamu harus menghitung banyak string 64 karakter atau hash 256-bit dan memeriksa dengan persamaan tantangan untuk melihat apakah jawabannya benar.

Itulah mengapa sangat penting bagi kamu untuk memiliki komputer dengan spesifikasi yang kuat. Semakin kuat komputer kamu, semakin banyak tebakan yang dapat dibuat dalam satu detik, meningkatkan peluang kamu untuk memenangkan permainan ini. Jika kamu berhasil menebak dengan benar, kamu mendapatkan Bitcoin dan dapat menulis “halaman berikutnya” dari transaksi Bitcoin pada blockchain.

Karena penambangan didasarkan pada bentuk tebakan, untuk setiap blok, penambang yang berbeda menebak nomornya dan diberikan hak untuk memperbarui blockchain. Siapa pun yang memiliki gabungan kekuatan komputasi terbesar, menguasai 51 persen suara, mengendalikan rantai dan menang setiap saat.

Berkat hukum probabilitas statistik, penambang yang sama tidak akan bisa berhasil setiap saat. Di sisi lain, permainan ini tampaknya memang sedikit tidak adil karena komputer dengan spesifikasi yang bagus akan menjadi yang pertama menyelesaikan persamaan tantangan dan lebih sering “menang”.

4. Proof-of-work (Bukti kerja)

Cara kerja cryptocurrency selanjutnya adalah Proof-of-work, atau disebut juga dengan POW. Jika kamu seorang penambang dan ingin benar-benar memasukkan blok dan transaksi kamu ke dalam blockchain, kamu harus memberikan jawaban (bukti) untuk tantangan tertentu. Bukti ini sulit untuk dibuat (maka semua komputer raksasa, waktu, dan uang diperlukan untuk itu), tetapi untuk yang lain dapat dengan mudah diverifikasi. Proses ini juga dikenal sebagai proof-of-work, atau PoW.

Misalnya, menebak kombinasi kunci adalah bukti tantangan. Menelusuri semua kemungkinan kombinasi yang berbeda untuk mendapatkan jawaban yang benar bisa lumayan sulit, tetapi setelah kamu mendapatkannya, mudah untuk memvalidasinya.

Cukup masukkan kombinasi dan lihat apakah kuncinya terbuka! Penambang pertama yang memecahkan masalah untuk setiap blok di blockchain mendapat hadiah. Hadiah pada dasarnya adalah insentif untuk terus menambang dan membuat para penambang bersaing untuk menjadi yang pertama menemukan solusi untuk masalah matematika.

Bitcoin dan beberapa cryptocurrency yang dapat ditambang lainnya terutama menggunakan konsep PoW untuk memastikan bahwa jaringan tidak mudah dimanipulasi.

Akan tetapi penting untuk diingat ya sahabat tutur, seluruh bukti kerja ini memiliki beberapa kelemahan untuk teknologi blockchain. Salah satu tantangan utamanya adalah menghabiskan banyak daya komputasi dan listrik hanya untuk menghasilkan tebakan acak. Itulah mengapa cryptocurrency baru telah melompat ke gerobak alternatif yang disebut proof-of-stake (PoS).

5. Proof-of-stake (Bukti kepemilikan)

Tidak seperti PoW, cara kerja cryptocurrency dengan sistem proof-of-stake (PoS) mengharuskan kamu untuk menunjukkan kepemilikan sejumlah uang (atau stake) tertentu. Itu berarti semakin banyak crypto yang kamu miliki, maka akan semakin banyak pula kekuatan penambangan yang kamu miliki. Pendekatan ini menghilangkan kebutuhan akan ekstravaganza penambangan yang cukup mahal. Dan karena perhitungannya cukup sederhana untuk dibuktikan, kamu memiliki persentase tertentu dari jumlah total kripto yang tersedia.

Perbedaan lainnya adalah sistem PoS tidak menawarkan hadiah blok, sehingga penambang mendapatkan biaya transaksi. Begitulah cara kripto PoS bisa beberapa ribu kali lebih hemat biaya daripada yang PoW.

Namun dibalik kelebihannya tersebut, tentunya PoS juga bisa memiliki masalah tersendiri. Sebagai permulaan, kamu dapat berargumen bahwa PoS menghargai penimbun koin. Di bawah model proof-of-stake, node hanya dapat menambang persentase transaksi yang sesuai dengan saham mereka dalam cryptocurrency.

Misalnya, penambang bukti kepemilikan yang memiliki 10 persen cryptocurrency akan dapat menambang 10 persen blok di jaringan. Keterbatasan dengan model konsensus ini adalah memberikan node di jaringan alasan untuk menyimpan koin mereka daripada membelanjakannya.

Ini juga menghasilkan skenario di mana orang kaya menjadi lebih kaya karena pemegang koin besar dapat menambang persentase blok yang lebih besar di jaringan.

6. Proof-of-importance (Bukti penting)

Cara kerja cryptocurrency dengan sistem Proof-of-importance (PoI) pertama kali diperkenalkan oleh platform blockchain yang disebut NEM untuk mendukung cryptocurrency XEM-nya. Dalam beberapa hal PoI mirip dengan PoS karena peserta (node) ditkamui sebagai “memenuhi syarat” jika mereka memiliki sejumlah crypto “vested.”. Kemudian jaringan memberikan “skor” ke node yang memenuhi syarat, dan mereka dapat membuat blok yang kira-kira memiliki proporsi yang sama dengan “skor” itu.

Tetapi perbedaannya adalah bahwa node tidak akan mendapatkan skor yang lebih tinggi hanya dengan memegang lebih banyak cryptocurrency. Variabel lain juga dipertimbangkan dalam skor, untuk menyelesaikan masalah utama dengan PoS, yaitu penimbunan. Komunitas NEM khususnya menggunakan metode yang disebut “panen” untuk menyelesaikan masalah “penimbunan” PoS.

Kesimpulan Cara Kerja Cryptocurrency

Setelah membaca secara keseluruhan, maka berikut adalah ringkasan cara kerja cryptocurrency:

  1. Saat ingin menggunakan kripto untuk membeli sesuatu, pertama-tama jaringan kripto dan dompet kripto kamu secara otomatis memeriksa transaksi sebelumnya untuk memastikan kamu memiliki cukup kripto untuk melakukan transaksi itu. Oleh sebab itu, kamu memerlukan kunci privat dan publik.
  2. Transaksi kemudian dienkripsi, disiarkan ke jaringan cryptocurrency, dan diantrekan untuk ditambahkan ke buku besar publik.
  3. Transaksi kemudian dicatat pada buku besar umum melalui penambangan. Alamat pengirim dan penerima adalah ID dompet atau nilai hash yang tidak terikat dengan identifikasi pengguna sehingga bersifat anonim.
  4. Untuk kripto PoW, para penambang harus memecahkan teka-teki matematika untuk memverifikasi transaksi. Kripto PoS mengaitkan kekuatan penambangan dengan proporsi koin yang dipegang oleh para penambang, alih-alih menggunakan energi untuk menyelesaikan masalah matematika, untuk menyelesaikan masalah “energi terbuang” dari PoW. Cryptos PoI menambahkan sejumlah variabel saat menghubungkan kekuatan penambangan ke node untuk menyelesaikan masalah “penimbunan” yang terkait dengan PoS.

Penutup

Sekian artikel mengenai Penjelasan Lengkap Bagaimana Cara Kerja Cryptocurrency. Apa kamu sudah paham bagaimana cara kerjanya ? atau masih belum? Paham dong pastinya. Sebelum memulai mining koin kripto pastikan dulu ya spesifikasi PC kamu memadai, jangan pakai pentium 4 juga, nanti meledak.

Tinggalkan komentar