NFT pada 2022: Tahun Ini ke Adopsi Arus Utama & Kasus Penggunaan Baru

‘NFT’ adalah kata terbaik tahun ini dari Collins Dictionary untuk tahun 2021. Ya, akronim untuk token yang tidak dapat dipertukarkan, menurut pendapat para ahli kamus, lebih mewakili dunia tahun ini daripada kata lain yang baru-baru ini modis.

Ini adalah pengakuan yang signifikan atas status crypto dan NFT, dengan Collins menggambarkannya “sebagai kata kunci yang telah kami dengar berulang kali dalam 12 bulan terakhir, dalam laporan berita dan media sosial.” Namun, sebesar tahun 2021 untuk token yang tidak dapat dipertukarkan, para pemain industri berharap tahun 2022 menjadi lebih besar untuk itu.

Secara khusus, komentator memperkirakan bahwa pertumbuhan akhir tahun yang telah kita lihat untuk ‘metaverse’ dan platform game berbasis blockchain akan diterjemahkan ke dalam ekspansi yang signifikan untuk token yang tidak dapat dipertukarkan pada tahun 2022. Dan sementara kedatangan peraturan mungkin terjadi batas tertentu pada sektor NFT tahun ini, kedatangan perusahaan besar yang ingin ikut-ikutan akan membantunya berkembang. Pertumbuhan lebih lanjut dan keterlibatan merek besar.

Yang perlu diingat adalah, meskipun NFT memiliki tahun 2021 yang hebat, mereka masih sangat muda. Dengan kata lain, 2022 akan melihat mereka tumbuh lebih jauh sebagai subsektor dalam crypto.

“Dengan ledakan pertumbuhan pasar NFT pada tahun 2021, mudah untuk melupakan bahwa industri ini masih sangat muda, dan kami baru saja memulai Pada tahun 2022, kami dapat mengharapkan untuk melihat pertumbuhan dan pematangan lebih lanjut dari pasar NFT. pasar dengan proliferasi kasus penggunaan baru teknologi NFT yang unik dan peningkatan pengadopsian arus utama dan institusional, nft marketplace

“Kami akan melihat lebih banyak industri mulai menggunakan NFT untuk efisiensi, otentikasi, dan untuk menghilangkan perantara yang mencari rente. Ini akan menjadi fase berikutnya, di mana kami melihat utilitas dan penggunaan NFT yang didorong oleh tujuan,” prediksi Josh Katz, Pendiri platform tiket dan koleksi berbasis NFT YellowHeart.

Salah satu tren NFT terbesar untuk tahun 2022 adalah meningkatnya keterlibatan perusahaan dan merek besar, seperti yang ditunjukkan oleh pernyataan positif yang dikeluarkan dalam beberapa minggu terakhir oleh orang-orang seperti Electronic Arts dan mantan karyawan Activision dan Lucasfilm. Dan seperti yang dikatakan Co-founder dan CEO Mintable, Zach Burks, kepada Cryptonews.com, kebangkitan NFT akan membantu mendorong lebih banyak orang ke crypto dan blockchain secara umum.

“Kami tidak hanya akan terus melihat merek besar terjun ke NFT, kami akan terus melihat adopsi baru NFT di depan publik dan peningkatan tingkat adopsi di crypto karena itu. Anda harus memiliki ETH/SOL/BSC/dll. untuk berinteraksi dengan NFT dan kita akan melihat semakin banyak orang berinteraksi dengan blockchain untuk pertama kalinya melalui NFT sebagai media itu,” kata CEO pasar barang digital.

Berapa banyak subsektor NFT akan tumbuh pada tahun 2022 adalah masalah spekulasi, tetapi Burks memperkirakan bahwa ekspansinya akan melampaui apa yang telah kita saksikan pada tahun 2022. “NFT telah melihat peningkatan 30x lipat pada tahun 2021 untuk volume, jujur ​​​​saja, 30x tidak banyak dibandingkan dengan sifat global dan dampak besar yang dapat ditimbulkan oleh NFT, itu sebabnya saya berharap 2022 menjadi tahun yang lebih baik untuk NFT, ” dia berkata. Metaverse, game, pemasaran, barang mewah, musik

Mengingat kehebohan yang dihasilkan oleh rebranding Facebook menjadi Meta, mungkin tidak mengejutkan untuk mendengar bahwa para pemain industri hampir dengan suara bulat memperkirakan bahwa NFT yang berhubungan dengan metaverse atau game akan menjadi tren lebih dari jenis lainnya tahun ini. Faktanya, Burks mengatakan area khusus dalam NFT ini “siap meledak.”

“Begitu kami memiliki satu game skala besar dengan setiap item sebagai NFT, semuanya akan berubah. Bayangkan memiliki rumah Anda di dunia maya dengan kepemilikan NFT. Ini akan mengubah seluruh lanskap internet,” katanya.

Ini sebagian besar pandangan Josh Katz yang juga menempatkan game di urutan teratas dalam daftar tren NFT untuk tahun 2022. “Game akan meledak pada tahun 2022, ini adalah salah satu penggunaan NFT yang paling logis dan telah lama datang,” kata Josh Katz. Namun, bahkan NFT game/metaverse akan mendominasi 2022, ini akan bersinggungan dengan — atau dilengkapi dengan — jenis token non-fungible lainnya.

“Kami juga akan mulai melihat adopsi NFT yang lebih besar dalam dunia branding dan pemasaran, dengan banyak perusahaan arus utama mulai memanfaatkan NFT sebagai cara untuk menjalin hubungan pengalaman yang lebih dalam dengan konsumen mereka dan membuka jalan baru untuk keterlibatan pelanggan dan pemasukan pendapatan. ,” saran Alex Salnikov.

Demikian juga, Josh Katz juga memperkirakan bahwa NFT akan membantu meningkatkan pemasaran pada tahun 2022, dengan pendiri YellowHeart menyarankan bahwa sektor barang mewah akan mulai menggunakan NFT untuk otentikasi dengan melakukan pasangan fisik-digital. Dan mengingat YellowHeart sebagian besar bekerja dengan musik, itu juga tidak dapat dimengerti untuk mendengar dia memprediksi bahwa NFT dalam industri musik juga akan menjadi tren tahun ini (dan seterusnya).

“Musik akhirnya bergerak ke luar angkasa; 2021 adalah tentang mendidik bisnis musik dan pada 2022 kita akan mulai melihat lebih banyak kasus penggunaan. YellowHeart fokus pada tiket NFT untuk tahun 2022 jadi kami akan mencari industri itu untuk beradaptasi tetapi jangan berharap transisi massal ke Ticketing 3.0 hingga 2023, ”katanya kepada Cryptonews.com.

NFT mungkin harus menjawab peraturan pada tahun 2022 Tentu saja, tinjauan NFT pada 2022 tidak akan lengkap tanpa gajah di ruangan: regulasi. Angka-angka industri mengharapkan peraturan yang menghadapi NFT mulai muncul tahun ini, bahkan jika kita mungkin tidak melihat pengesahan dan penegakan yang konkret hingga tahun-tahun berikutnya.

“Selalu sulit untuk memprediksi peraturan yang akan datang – tetapi saya berharap beberapa bentuk peraturan akan dirancang dan diusulkan dalam satu atau dua tahun mendatang,” kata Zach Burks, yang menambahkan bahwa tidak ada informasi yang cukup saat ini untuk memprediksi seberapa luas Regulasi terkait NFT akan. Menurut Burks,

NFT idealnya harus diperlakukan sebagai sertifikat kepemilikan digital dan tidak lebih, menyiratkan bahwa pembelian token yang tidak dapat dipertukarkan tidak boleh melibatkan cek know-your-customer (KYC) atau anti-pencucian uang (AML). .

“Underlying asset yang NFT tunjukkan kepemilikannya, perubahan berdasarkan jenis NFT/aset dan regulasi harus mencerminkan hal itu,” ujarnya. Namun, apakah peraturan yang masuk akan menghindari pengenaan pemeriksaan KYC dan AML pada NFT mungkin tampak tidak mungkin saat ini, terutama ketika regulator di seluruh dunia tampaknya kurang lebih bersatu dalam menuntut kripto — termasuk NFT — tunduk pada prosedur KYC/AML yang lebih ketat.

Meski demikian, jika regulasi muncul pada 2022, perusahaan-perusahaan di subsektor tersebut mendukung prinsip dasar regulasi, dan memperkirakan secara keseluruhan akan positif bagi pertumbuhan NFT. Seperti yang dijelaskan Alex Salnikov, “Tujuan kami adalah untuk selalu mempromosikan adopsi dan pendidikan teknologi NFT yang lebih luas, dan kami memahami bahwa untuk melakukannya sepenuhnya, sangat penting untuk bekerja sama dengan regulator untuk mengembangkan undang-undang yang sesuai untuk komunitas kami.”

tuturilmu.com

15 pemikiran pada “NFT pada 2022: Tahun Ini ke Adopsi Arus Utama & Kasus Penggunaan Baru”

Tinggalkan komentar