Budaya K3: Hubungan Perilaku K3 dengan Budaya K3

Hubungan Perilaku K3 dengan Budaya K3 – Istilah “perilaku” mengacu pada tindakan yang dapat diamati. Pola pikir para pekerja dapat diubah untuk mengubah budaya K3. Mengubah pola pikir seseorang dapat dicapai melalui mengubah perilaku seseorang. Apa hubungan antara pola pikir dan perilaku?

Segala sesuatu yang dilakukan seseorang yang terlihat, dirasakan, atau didengar. Dengan begitu, perilaku dapat diukur untuk dikelola dan ditingkatkan. Perilaku pekerja akan dipengaruhi oleh sistem manajemen secara keseluruhan. Tidak dapat dipungkiri bahwa perilaku yang berdampak pada kerugian tidak disadari dan terjadi dalam waktu yang sangat singkat.

Apa itu Budaya K3

Sebelum membahas mengenai Hubungan Perilaku K3 dengan Budaya K3, ada baiknya kamu memahami dulu apa itu budaya K3. Budaya K3 adalah seperangkat nilai dan keyakinan bersama yang berinteraksi dengan struktur organisasi sistem kontrol untuk menghasilkan norma perilaku.

Apa Pentingnya Budaya K3? Ada lebih sedikit insiden dalam organisasi dengan budaya K3 yang unggul, menurut penelitian. Setiap anggota organisasi bertindak sesuai dengan tujuan untuk menghindari cedera manusia, meningkatkan komitmen manajemen, meningkatkan kepuasan kerja, dan mengurangi keluhan/gejala fisik.

Elemen Budaya K3

Pada K3 setidaknya terdapat tiga elemen utama dalam membentuk budaya K3 tersebut, diantaranya adalah:

1. Sistem manajemen K3

Elemen Sistem Manajemen K3 merupakan elemen yang pertama, Kehadiran sistem manajemen K3 merupakan syarat pertama untuk mengubah budaya K3. Komponen ini mencakup item berikut:

  1. Tata Cara K3 (Izin Kerja Aman, Praktek Kerja Aman dan lain-lain).
  2. Sebuah sistem yang mengatur konsekuensi dari pelanggaran prosedur.
  3. K3. Indikator Kinerja Utama
  4. Sebuah sistem yang mengatur penghargaan untuk kinerja K3 yang sangat baik.

2. Individual

Nilai-nilai K3 di perusahaan harus ditetapkan dalam Elemen Individu untuk mengarahkan perilaku setiap individu. Setiap karyawan dalam organisasi harus menyadari nilai-nilai dan filosofi K3 perusahaan.

3. Kepemimpinan K3

Elemen terakhir adalah K3 Kepemimpinan. Elemen Kepemimpinan K3 Ini adalah elemen yang paling mendasar. Kepemimpinan yang baik dapat mendorong dan mengendalikan sistem manajemen K3 agar berjalan dengan lancar dan nilai-nilai serta filosofi K3 secara konsisten dijalankan oleh setiap orang dalam organisasi.

Hubungan Perilaku K3 dengan Budaya K3

Apa Hubungan Perilaku K3 dengan Budaya K3 ?

Untuk memahami tentang Hubungan Perilaku K3 dengan Budaya K3, diperlukan sebuah konsentrasi khususnya pada perilaku guna mengubah perilaku K3. Mengapa perlu berkonsentrasi pada perilaku untuk mengubah budaya K3?

Berdasarkan analisis beberapa insiden, telah ditentukan bahwa 95 persen kecelakaan kerja terkait langsung dengan perilaku tidak aman sesaat sebelum kecelakaan. Adalah mungkin untuk mengamati dan mengukur perilaku.

Insiden terjadi sebagai akibat dari serangkaian perilaku. Misalnya, papan kaki dari struktur perancah dilepas untuk memindahkan beberapa material. Papan kaki tidak dikembalikan ke lokasi semula setelah pemindahan material selesai. Sebuah batu bata jatuh dan menewaskan seorang pekerja yang sedang bekerja di bawah perancah.

Perilaku tidak aman yang dapat diamati untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja di atas:

  1. Ketiadaan toe-board (lubang pada board-board)
  2. Seorang operator tidak mengenakan safety helmet berjalan di bawah perancah
  3. Benda-benda tidak disimpan dengan aman di atas platform perancah
  4. Seorang operator tidak berhati-hati/berjalan tergesa-gesa sepanjang perancah

Hanya dibutuhkan salah satu dari perilaku yang terlihat dan terukur ini untuk dilakukan dengan aman untuk menghindari kecelakaan fatal. Apa hubungan antara perilaku dan pola pikir/mindset?

Hubungan perilaku dengan mindset:

  1. Keseluruhan persepsi yang terbentuk dengan mengamati satu atau lebih perilaku disebut sebagai pola pikir.
  2. Karena pola pikir hanya ada dalam pikiran manusia, tidak dapat diukur atau diamati.
  3. Apa yang Anda pikirkan, ketahui, atau yakini adalah pola pikir Anda.

Kesimpulannya mindset dapat diubah dengan mengubah perilaku.

Ilustrasi berikut dapat membantu Anda memahami bagaimana perilaku memengaruhi pola pikir seseorang. Amir diharuskan memakai kacamata pengaman di tempat kerja dan harus memakainya setiap saat. Amir secara bertahap mulai percaya bahwa memakai kacamata pengaman adalah satu-satunya cara untuk mengikuti aturan.

Bagaimana jika Amir gagal memakai kacamata pengamannya lagi? Jika Amir tidak memakai kacamata pengaman, atasannya atau pejabat terkait akan turun tangan. Lambat laun Amir menyadari bahwa memakai kacamata pengaman akan melindunginya dari bahaya.

Jika Amir dipantau secara teratur untuk memakai kacamata pengaman, pendapatnya akan berkembang menjadi keyakinan bahwa memakai kacamata pengaman itu bermanfaat. Dan sekarang mindset Amir sudah bergeser: dulunya pakai kacamata safety karena terpaksa harus taat aturan, tapi lama kelamaan mindsetnya bergeser ke “pakai kacamata safety itu baik”.

Kesimpulan

Jadi berdasarkan kepada apa yang sudah tuturilmu jelaskan diatas mengenai Hubungan Perilaku K3 dengan Budaya K3, dapat kita tarik kesimpulan bahwa perubahan perilaku bisa mengubah mindset seseorang.

Penutup

Sekian penjelasan yang bisa tuturilmu berikan mengenai Hubungan Perilaku K3 dengan Budaya K3. Mindset bisa saja berubah karena dipengaruhi oleh perilaku, oleh karena itu perilaku yang baik akan menghasilkan mindset yang baik pula dan berlaku sebaliknya.

Tinggalkan komentar