7 Jenis Risiko Cryptocurrency: Pahami Sebelum Memulai

7 Jenis Risiko Cryptocurrency – Membahas mengenai Jenis – Jenis Risiko Cryptocurrency, dengan mendapatkan pemahaman mengenai risiko bisa membuat kamu terhindar dari kerugian yang diakibatkan oleh cryptocurrency.

Ketika sudah mengetahui toleransi risiko, kamu dapat membuat strategi yang melindungi kamu dan juga kekayaan kamu. Risiko yang terkait dengan cryptocurrency berasal dari berbagai sumber, dan tentunya akan saya bahas pada artikel kali ini.

7 Jenis Risiko Cryptocurrency

1. Risiko “hype” Cryptocurrency

Jenis Risiko Cryptocurrency yang pertama adalah “hype”. Meskipun kamu terhipnotis dengan pemikiran untuk membeli motor yang sudah lama kamu idam-idamkan adalah hal yang baik, hype seputar cryptocurrency tidak selalu menarik.

Alasan utama cryptocurrency memiliki banyak sensasi adalah karena kebanyakan orang tidak tahu tentang apa yang mereka investasikan; mereka pada akhirnya hanya mendengarkan orang banyak. Hype crypto pada tahun 2017 adalah salah satu dari banyak pendorong lonjakan pasar yang cepat dan juga ganas.

Setelah orang-orang mulai mencari tahu apa yang mereka investasikan, harga mulai jatuh. Jenis perilaku ini menjadi sangat populer sehingga geeks crypto menciptakan istilah mereka sendiri. Berikut adalah beberapa istilah yang diciptakan para geeks cryptocurrency:

Istilah yang diciptakan para geeks cryptocurrency

istilah geeks crypto

1. FOMO

Istilah crypto-geek ini berarti “Takut ketinggalan.” Ini terjadi ketika kamu melihat lonjakan besar dalam cryptocurrency yang tidak kamu miliki dan kamu langsung bergegas untuk mendapatkannya, hanya saat harganya naik. Perlu untuk diingat sahabat tutur: Jangan lakukan itu! Apa yang naik pasti turun, jadi kamu mungkin lebih baik menunggu hype tenang dan membeli dengan harga lebih rendah.

2. FUD

Ini adalah kependekan dari “Fear, Uncertainty, dan Doubt.” Kamu dapat menggunakan ini di pos Reddit ketika kamu mendengar salah satu Doctor Doomsdays berbicara di pasar. CEO JPMorgan Chase, Jamie Dimon, menyebarkan salah satu FUD terbesar pada September 2017 dengan menyebut Bitcoin sebagai penipuan. Pada Januari 2018, dia mengaku langsung saja menyesal pernah mengatakan itu.

3. ATH

Singkatan dari “All-time high.” Setiap kali harga suatu aset mencapai titik tertinggi dalam sejarahnya, maka kamu dapat mengatakan, “Sudah mencapai ATH!!!!!”

4. Bag Holder

Kamu tidak ingin ini menjadi nama panggilan kamu! Pemegang tas adalah investor yang membeli FOMO di ATH dan melewatkan kesempatan untuk menjual. Karena itu, mereka dibiarkan dengan tas (dompet) yang diisi dengan koin yang tidak berharga.

5. BTFD

Yang satu ini adalah singkatan dari “Buy the f@#&ing! Dip!” Agar kamu tidak menjadi seorang pemegang tas, maka kamu harus buru-buru menjadi BTFD.

Sebelum jatuh ke dalam kebisingan pasar, bekali diri kamu dengan pengetahuan tentang cryptocurrency spesifik yang kamu pertimbangkan. Kamu memiliki banyak peluang untuk menghasilkan banyak uang di pasar crypto.

Bersabarlah dan dapatkan pengetahuan yang benar alih-alih bertaruh pada hype saat ini. Seorang investor yang berdagang dengan hype mungkin bahkan tidak memiliki strategi investasi, kecuali jika kamu menyebut perjudian sebagai strategi!

2. Risiko keamanan

Penipuan. Peretasan. Pencurian, Jenis Risiko Cryptocurrency keamanan sangat penting untuk diketahui, Isu-isu ini telah menjadi tema umum di pasar mata uang cryptocurrency sejak Bitcoin diluncurkan pada tahun 2009. Dan dengan setiap tindakan kriminal, nilai mata uang cryptocurrency juga dikompromikan, meskipun untuk sementara.

Cryptocurrency kamu dapat dikompromikan dengan tiga cara utama, yang akan saya uraikan nanti. Kamu sudah pasti harus mengikuti tindakan pencegahan keamanan di setiap langkah strategi investasi cryptocurrency kamu.

Pemeriksaan keamanan #1: Cryptocurrency itu sendiri

Ratusan cryptocurrency sudah tersedia untuk investasi, dengan ribuan ICO baru (penawaran koin awal) dalam perjalanan. Saat memilih cryptocurrency untuk diinvestasikan, kamu harus mendidik diri sendiri tentang protokol blockchain dan memastikan tidak ada bug (atau rumor bug) yang dapat membahayakan investasi kamu.

Protokol adalah seperangkat aturan umum yang telah disepakati oleh jaringan blockchain. Kamu mungkin dapat mengetahui tentang sifat protokol mata uang cryptocurrency di kertas putihnya di situs webnya. Whitepaper adalah dokumen resmi yang disusun oleh para pendiri cryptocurrency sebelum ICO mereka, memaparkan segala sesuatu yang perlu diketahui tentang cryptocurrency.

Tetapi perusahaan tidak mungkin membagikan kekurangan mereka di buku putih tersebut ya sahabat tutur. Itulah mengapa membaca ulasan di situs web yang ramai seperti reddit sering kali bisa menjadi pilihan terbaik kamu.

Jenis bug nakal bahkan bisa muncul di cryptocurrency utama. Misalnya, banyak pers negatif seputar rilis EOS versi pertama dari perangkat lunak open source sebelum 2 Juni 2018. Sebuah perusahaan keamanan China telah menemukan bug dalam kode EOS yang secara teoritis dapat digunakan untuk membuat token menjadi rentan. Namun, EOS mampu memperbaiki bug tersebut.

Untuk lebih mengubah pers buruk menjadi positif, Block.one, pengembang EOS, mengundang orang untuk berburu bug yang belum ditemukan dengan imbalan imbalan uang (proses yang dikenal sebagai bug bounty hunter).

Penerbit cryptocurrency yang pro dan andal harus segera menangani masalah mereka sendiri ketika bug ditemukan. Tetapi sampai mereka melakukannya, kamu sebaiknya menjauhkan tangan kamu dari koin tersebut.

Pemeriksaan keamanan #2: Pertukaran

Pertukaran adalah tempat kamu memperdagangkan token cryptocurrency. Kamu perlu memastikan bahwa tempat kamu melakukan transaksi dapat dipercaya dan kredibel. Jumlah insiden keamanan dan pelanggaran data yang tak terhitung jumlahnya telah terjadi di komunitas crypto dikarenakan pertukaran.

Salah satu peretasan awal yang terkenal adalah peretasan Mt. Gox, pertukaran Bitcoin terbesar, pada tahun 2013. Pada saat itu, Mt. Gox menangani 70 persen pertukaran Bitcoin dunia. Namun, hal tersebut memiliki banyak masalah, seperti kurangnya kebijakan pengujian, kurangnya perangkat lunak kontrol, dan kurangnya manajemen yang tepat. Karena semua masalah ini menumpuk, pada Februari 2014 pertukaran menjadi korban peretasan besar-besaran, di mana sekitar 850.000 Bitcoin hilang. Meskipun 200.000 Bitcoin akhirnya bisa dengan selamat dipulihkan, 650.000 sisanya tidak pernah dipulihkan.

Banyak pertukaran telah belajar dari kejadian ini dan mengikuti langkah-langkah keamanan terbaru. Namun, peretasan pertukaran masih terjadi hampir setiap bulan. Pertukaran terpusat adalah yang paling rentan terhadap serangan.

Saya tidak mencoba menakut-nakuti sahabat tutur dengan cerita ini ya. Seiring berjalannya waktu, pasar belajar dari kesalahan sebelumnya dan bekerja untuk masa depan yang lebih baik dan lebih aman. Namun, kamu masih perlu mengambil tindakan sendiri sebanyak mungkin.

Sebelum memilih tempat exchange, lihat bagian keamanannya di situs webnya. Periksa apakah ia berpartisipasi dalam program bug apa pun untuk mendorong keamanan. Dan, tentu saja, tanyakan kepada orang yang tepat tentang pertukaran itu.

Pemeriksaan keamanan #3: Dompet Kamu

Putaran terakhir pemeriksaan keamanan ada di tangan kamu sendiri karena jenis dompet cryptocurrency apa yang kamu gunakan sepenuhnya jatuh kepada keputusan kamu sendiri. Meskipun kamu tidak secara fisik membawa koin cryptocurrency, kamu dapat menyimpannya di dompet fisik yang aman.

Kamu sebenarnya menyimpan kunci publik dan pribadi, yang dapat kamu gunakan untuk melakukan transaksi dengan coin kamu, di dompet ini juga. Kamu dapat membawa keamanan dompet kamu ke tingkat yang lebih tinggi dengan menggunakan cadangan.

3. Risiko volatilitas

Jenis Risiko Cryptocurrency yang selanjutnya adalah Volatilitas. Risiko volatilitas pada dasarnya adalah risiko pergerakan pasar yang tidak terduga. Meskipun volatilitas bisa menjadi hal yang baik, itu juga terkadang membuat kamu lengah. Sama seperti pasar lainnya, pasar cryptocurrency tiba-tiba dapat bergerak ke arah yang berlawanan dari apa yang kamu harapkan. Jika kamu tidak siap menghadapi volatilitas pasar, kamu bisa kehilangan uang yang sudah kamu investasikan di pasar.

Volatilitas di pasar cryptocurrency telah dihasilkan dari banyak faktor. Pertama, ini adalah teknologi baru. Dimulainya teknologi revolusioner seperti Internet dapat menciptakan periode awal volatilitas. Teknologi blockchain dan cryptocurrency yang mendasarinya membutuhkan banyak waktu untuk membiasakan diri sebelum menjadi arus utama.

Cara terbaik untuk memerangi risiko volatilitas cryptocurrency adalah dengan melihat gambaran besarnya. Volatilitas sangat penting jika kamu memiliki niatan untuk investasi jangka pendek karena ini merupakan indikator berapa banyak uang yang dapat kamu hasilkan atau hilangkan dalam waktu singkat. Tetapi jika Kamu memiliki niatan untuk jangka panjang, volatilitas bisa berubah menjadi sebuah peluang.

Kamu juga dapat mengimbangi risiko volatilitas dengan menggunakan algoritme perdagangan otomatis di berbagai bursa. Misalnya, kamu dapat mengatur pesanan seperti “jual 65% koin 1”, “100% koin 2”, dan seterusnya jika harga turun 3%. Strategi ini dapat meminimalkan risiko volatilitas dan memungkinkan kamu untuk tidur nyenyak di malam hari.

4. Risiko likuiditas

Selanjutnya adalah Jenis risiko cryptocurrency likuiditas. Risiko likuiditas merupakan risiko tidak dapat menjual (atau melikuidasi) investasi dengan cepat pada harga yang wajar. Likuiditas penting untuk setiap aset yang dapat diperdagangkan. Pasar forex sering sekali dianggap sebagai salah satu pasar yang paling likuid di dunia. Tetapi bahkan di pasar forex, kurangnya likuiditas mungkin menjadi sebuah masalah. Jika kamu memperdagangkan mata uang dengan volume yang sangat rendah, kamu bahkan mungkin tidak dapat menutup perdagangan kamu karena harga sudah pasti tidak akan bergerak!

Cryptocurrency juga dapat melihat episode tidak likuid. Parahnya lagi, masalah likuiditas adalah salah satu faktor yang menyebabkan volatilitas tinggi pada Bitcoin dan altcoin. Ketika likuiditas rendah, risiko manipulasi harga juga ikut berperan. Satu pemain besar dapat dengan mudah memindahkan pasar sesuai keinginannya dengan menempatkan pesanan besar-besaran.

Komunitas crypto menyebut tipe pemain besar ini sebagai “paus”. Di pasar cryptocurrency, paus sering memindahkan coin kecil dengan menggunakan modal besar mereka.

Sisi baiknya, ketika investasi cryptocurrency menjadi lebih tersedia dan dapat diterima, pasar mungkin menjadi lebih likuid. Peningkatan jumlah pertukaran cryptocurrency terpercaya akan memberikan kesempatan bagi lebih banyak orang untuk berdagang.

Faktor kunci lain dalam likuiditas mata uang cryptocurrency adalah sikap negara-negara terhadap peraturan mata uang cryptocurrency. Jika pihak berwenang dapat menentukan masalah seperti perlindungan konsumen dan pajak cryptocurrency, lebih banyak orang akan merasa nyaman menggunakan dan memperdagangkan mata uang cryptocurrency, yang akan memengaruhi likuiditas mereka.

Saat memilih mata uang cryptocurrency untuk diperdagangkan, kamu harus mempertimbangkan likuiditasnya dengan menganalisis penerimaan, popularitas, dan jumlah pertukarannya. Cryptocurrency yang kurang dikenal mungkin memiliki banyak potensi keuntungan, tetapi mereka dapat menempatkan kamu dalam masalah karena kurangnya likuiditas.

5. Hilangnya risiko

Jenis Risiko Cryptocurrency hilang? Bukan Bukan…. saya tidak berbicara tentang menghilang ke dalam industri blockchain yang selalu ajaib. Justru sebaliknya, ribuan cryptocurrency berbeda saat ini ada di luar sana. Semakin banyak cryptocurrency diperkenalkan setiap hari. Dalam waktu sepuluh tahun, banyak dari coin mungkin hilang sementara dan yang lain berkembang.

Contoh umum dari hilangnya risiko adalah gelembung dot-com. Pada akhir 1990-an, banyak orang di seluruh dunia memimpikan bisnis yang memanfaatkan popularitas Internet. Beberapa diantaranya, seperti Amazon dan eBay, berhasil menaklukkan dunia. Banyak lagi yang jatuh dan terbakar. Mengikuti jalan sejarah, banyak cryptocurrency yang booming bermunculan di kiri dan kanan ditakdirkan untuk bangkrut.

Untuk meminimalkan risiko yang hilang, kamu perlu menganalisis dasar-dasar cryptocurrency yang kamu pilih untuk diinvestasikan. Apakah tujuan mereka masuk akal bagi kamu? Apakah mereka memecahkan masalah yang akan berlanjut di tahun-tahun mendatang? Siapa pasangan mereka? kamu tidak dapat menghilangkan risiko yang hilang sepenuhnya (permainan kata-kata).

6. Risiko regulasi

Salah satu daya tarik awal cryptocurrency adalah kurangnya regulasi. Di masa lalu yang indah di cryptoland, penggemar crypto tidak perlu khawatir tentang pemerintah yang mengejar mereka. Yang mereka miliki hanyalah kertas putih dan sebuah janji. Namun, karena permintaan akan cryptocurrency terus meningkat, regulator global tidak tahu bagaimana cara mengikutinya dan agar tidak kehilangan baju mereka dengan realitas ekonomi baru.

Sampai saat ini, sebagian besar mata uang digital tidak didukung oleh pemerintah pusat mana pun, artinya setiap negara memiliki standar yang berbeda. Kamu dapat membagi risiko regulasi cryptocurrency menjadi dua komponen: risiko peristiwa regulasi dan sifat regulasi itu sendiri.

Jenis Risiko Cryptocurrency peristiwa regulasi tidak selalu berarti bahwa pasar cryptocurrency berkinerja buruk. Itu hanya berarti pelaku pasar bereaksi terhadap pengumuman yang tidak terduga. Pada tahun 2018, setiap pengumuman peraturan yang tampaknya kecil mendorong harga banyak cryptocurrency utama dan menciptakan banyak volatilitas.

Pada saat penulisan, tidak ada regulator mata uang digital global, jadi peraturan yang ada berlaku di mana-mana. Di beberapa negara (seperti Jepang dan Amerika Serikat), misalnya, pertukaran mata uang cryptocurrency adalah legal selama mereka terdaftar di otoritas keuangan. Beberapa negara, seperti Cina, lebih ketat pada cryptocurrency tetapi lebih lunak pada industri blockchain itu sendiri.

Masa depan peraturan cryptocurrency tampaknya cerah, tetapi hal tersebut dapat berdampak pada pasar di masa depan. Namun, ketika pasar tumbuh lebih kuat, dampak ini dapat berubah menjadi peristiwa yang terisolasi.

7. Risiko pajak

Jenis risiko cryptocurrency yang terkahir adalah, Pajak. Ketika investasi cryptocurrency pertama kali menjadi populer, hampir tidak ada orang yang membayar pajak atas keuntungan yang didapat. Banyak underreporting yang terjadi. Namun, karena pasar menjadi lebih diatur, pihak berwenang mungkin menjadi lebih ketat dalam perpajakan.

Pada 2018, Internal Revenue Service A.S. memandang Bitcoin dan cryptocurrency lainnya sebagai properti, terlepas dari fakta bahwa mereka memiliki kata mata uang di dalamnya.

Jika Kamu tinggal di Amerika Serikat atau warga negara AS, risiko pajak melibatkan kemungkinan bahwa pihak berwenang dapat membuat perubahan yang tidak menguntungkan dalam undang-undang perpajakan, seperti pembatasan pengurangan, kenaikan tarif pajak, dan penghapusan pembebasan pajak.

Di negara lain, risiko pajak bisa menjadi lebih rumit. Misalnya, pada tahun 2018 Filipina belum menetapkan dengan jelas apakah Biro Pendapatan Internal akan memperlakukan cryptocurrency sebagai ekuitas, properti, atau pajak capital gain.

Penutup

Bagaimana ? menarik bukan membahas mengenai Jenis – Jenis Risiko Cryptocurrency. Meskipun hampir semua investasi rentan terhadap kenaikan tarif pajak, perpajakan cryptocurrency adalah area yang bisa dibilang tidak jelas. Sebagian besar regulator bahkan tidak dapat menyetujui konsep dasar tentang apa yang diwakili oleh token. Dan tentu saja, negara yang berbeda, aturan yang berbeda.

Tinggalkan komentar